Pelajaran dari India

Oleh: Didin S Damanhuri
Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Manajemen (FEM) IPB

Akhir-akhir ini perkembangan ekonomi kawasan yang paling menarik adalah bangkitnya ekonomi India yang lama menderita kemiskinan dan keterbelakangan. Sekarang ini oleh para ahli, India bersama Cina dinyatakan sebagai Cindia dan diramalkan bisa menggantikan bahkan melampaui kemajuan ekonomi AS dan Uni Eropa. Tulisan ini mencoba menguaknya dan pelajaran apa yang bisa ditarik oleh Indonesia?

Negara Republik India merupakan negara uni terbagi atas 28 negara bagian yang masing-masing diperintah oleh chief minister (dari partai yang memenangkan pemilu) dan gubernur yang dipilih pemerintah pusat. Sekadar gambaran singkat, tercatat jumlah penduduk India, 1.027.015.247 (sensus penduduk tahun 2001). Selama 10 tahun (1991-2001), penduduk India bertambah 181 juta, berarti rata-rata pertumbuhan 1,71 persen per tahun. Rata-rata harapan hidup 63 tahun. Pertumbuhan ekonomi rata-rata 5,4 persen per tahun.

Pendapatan per kapita sekitar 450 dolar AS (data Bank Dunia).Cadangan devisa sampai akhir tahun Januari 2002 46,561 miliar dolar AS. Utang luar negeri sampai akhir Maret 2001 mencapai 100,3 miliar dolar AS. Selama tahun fiskal 2000 – 2001 India secara intensif melakukan reformasi ekonomi yang meliputi sektor jasa khususnya teknologi informasi, perdagangan luar dan dalam negeri, sektor keuangan, serta sektor pariwisata.

Dalam sektor teknologi informasi (TI) pemerintah membentuk pokja agar dapat menangani dengan cepat reformasi sektor TI. Pemerintah India sangat memperhatikan aspirasi kelompok-kelompok dalam masyarakat yang tidak menghendaki liberalisasi ekonomi India terlalu cepat dan tanpa batas.Dalam bidang perdagangan, pemerintah India sering menuduh negara-negara berkembang lain melakukan dumping dalam usahanya melindungi industri dalam negeri.

Demikian pula mekanisme penghitungan pajak impor masih berbelit-belit, sering berubah, dan tidak seragam antarnegara bagian serta cenderung menghasilkan total bea masuk akhir yang tinggi. Kekuatan ekonomi India adalah fondasi ekonomi yang kuat, relatif terisolasi dari ekonomi dunia, sektor pertanian yang berdaya tahan tinggi, dan mempunyai tenaga kerja yang terdidik serta terampil yang sangat banyak.

Geliat Cindia

Program pembangunan yang dipilih India memang jelas. Mereka ingin membangun apa yang disebut knowledge based society, masyarakat yang berbasis ilmu pengetahuan. Ibu kota Provinsi Andhar Pradesh secara sengaja dijadikan hi-tech city, kota berteknologi tinggi. Teknologi informasi dipakai untuk tiga tujuan besar, yakni mendorong pertumbuhan ekonomi, meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat, dan mendorong terciptanya pemerintahan yang baik.

Presiden Komisaris Infosys (perusahaan perangkat lunak), Narayana Murthy, pernah mengatakan bahwa dalam melakukan pembangunan, setiap negara tidak bisa lagi bermimpi untuk menguasai semuanya. Konsep pembangunan dengan pendekatan broadbase, bukan hanya membuat negara tidak memiliki keunggulan kompetitif yang sesungguhnya, tetapi juga membuang-buang sumber daya. India menurut Murthy, memahami keterbatasan sumber dayanya.

Atas dasar itu, pembangunan yang dipilihnya adalah pembangunan yang didasarkan atas keunggulan sumber daya manusia, yakni menjadikan India sebagai negara terkemuka dalam menghasilkan perangkat lunak. Pilihan ini bisa bertolak belakang dengan Korea Selatan misalnya, yang memilih untuk mendasarkan diri pada pengembangan perangkat kerasnya.

Namun, dengan keunggulan yang riil, keduanya menjadi negara terkemuka di bidang teknologi informasi. Keuntungan lain yang diperoleh India adalah kekuatan ekonomi menjadi lebih merata. Sebab, yang namanya pengembangan perangkat lunak lebih efisien dilakukan perusahaan kecil dan menengah dibandingkan perusahaan besar.India dewasa ini, di samping Cina, merupakan raksasa ekonomi Asia, yang kini sedang naik daun. Negara itu siap menelan setiap kesempatan bisnis di masa depan.

Jumlah populasi yang lima kali lebih besar dari Indonesia, telah membuat India menjadi salah satu pasar konsumsi terpenting dunia. Kelas menengah di India tumbuh begitu pesat. Mereka memiliki kemampuan keuangan yang mandiri dan selalu optimistis dalam melihat masa depan perekonomian dunia dan negaranya.Pembenahan infrastruktur dan peningkatan potensi keahlian sumber daya manusia telah menyebabkan India berhasil menarik penanaman modal asing sebesar 4 miliar dolar AS setiap tahun. Industri India berfokus pada kekuatan rekayasa dan rancang bangun. India berorientasi pada penguasaan keahlian perangkat lunak dan jasa solusi teknis dari tiap persoalan yang muncul di belahan dunia lain, baik di Amerika maupun Eropa.

India bersiap menjadi pelayan jasa dan pusat outsourcing dunia. Anak muda India dengan keahlian yang dimiliki dididik untuk menjadi ‘pengambil alih pekerjaan bangsa lain di dunia’. Ketika orang Amerika tidur lelap di peraduannya, tenaga kerja di India mengambil alih berbagai pekerjaan jasa pelayanan seperti menerima panggilan telepon untuk pemesanan tiket, penampungan keluhan pelanggan atas kekeliruan produksi, perhitungan berbagai kemungkinan risiko dan tagihan asuransi yang harus dibayar, dan sebagainya.

India juga telah sedemikian jauh mengembangkan industri militer. Terakhir ini telah mampu mengembangkan blue water navy modern yang dikombinasikan dengan persenjataan nuklir yang telah dikembangkan sejak tahun 1974. Kini diperkirakan India telah memiliki 60 senjata nuklir yang dapat diluncurkan dengan rudal Agni dan Phritvi, pesawat, serta dari laut, plus kekuatan 1 juta prajurit.Dengan demikian, India yang mampu mengkombinasikan antara kemajuan ekonomi, iptek serta kekuatan persenjataan yang modern dan lengkap plus kekuatan nuklir, di masa depan diramalkan bisa menjadi kekuatan adidaya dunia bersama Cina yang dapat menggantikan AS dan Uni Eropa. Maka terakhir ini para penulis Barat sudah berbicara tentang peradaban Cina dan India yang akan menjadi kekuatan baru yang disegani dunia.

Namun, melihat India, tidak semua tampak baik. Kemiskinan merupakan salah satu yang menonjol dari negara tersebut. Kekurangan lain yang sangat terasa adalah penerapan otonominya, khususnya dalam sistem perpajakan. Penerapan pajak antarprovinsi terasa sangat mengganggu pergerakan orang maupun barang. Kelemahan lainnya adalah soal kualitas kesehatan masyarakat.

Pelajaran bagi Indonesia

Meski masih terdapat banyak problem sosial, India di masa depan, dengan kombinasi kemajuan ekonomi, iptek dan industri militer yang dipicu oleh revolusi information and communication technology (ICT) akan menjadi raksasa ekonomi Asia dan memiliki daya saing global. Bahkan kalangan ahli sudah meramalkan bakal muncul peradaban Cindia yang akan menjadi kekuatan baru yang disegani di dunia. Indonesia harus banyak belajar bagaimana India sebagai negara demokratis terbesar di dunia kedua setelah AS, telah mampu membuktikan bahwa demokrasi dapat memicu kemajuan ekonomi, iptek, dan berdampak pada kesejahteraan rakyat.

Sumber: http://www.republika.co.id/koran_detail.asp?id=310848&kat_id=16&kat_id1=&kat_id2=

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s